Sabtu, Juni 22
Shadow

Pemain MU Tak Mampu Ikuti Standar Tinggi Cristiano Ronaldo

Cristiano Ronaldo, Man United
Cristiano Ronaldo, Man United

CMD368 – Mike Phelan, mantan asisten pelatih Manchester United, mengungkapkan bahwa Cristiano Ronaldo memiliki standar yang sangat tinggi yang tidak dapat dicapai oleh mantan rekan setimnya di Old Trafford.

Setelah memperkuat Juventus selama tiga tahun, Ronaldo kembali ke Premier League. Bintang asal Portugal tersebut pulang ke Manchester United pada Agustus 2021. Ronaldo tampil cukup baik pada musim pertamanya setelah kembali ke Old Trafford. Namun, dia berselisih pendapat dengan Manajer Erik ten Hag di musim keduanya.

Ronaldo sempat mengkritik manajemen Setan Merah secara terbuka. Mantan pemain Real Madrid itu kemudian pindah setelah mengakhiri kontraknya dengan persetujuan bersama.

Phelan bekerja dengan Ronaldo di musim pertama. Dia melihat Ronaldo masih memegang standar yang tinggi meskipun usianya tidak lagi muda.

“Pada putaran kedua, dia datang dalam usia yang jauh lebih tua dan lebih berpendirian keras, memiliki tekad yang kuat,” kata Phelan kepada Sky Sports.

“Dia masih memegang standar yang sangat tinggi dan hebat untuk bekerja sama dengannya. Tapi menurut saya, pola pikirnya lebih tegas. Dia pernah bermain di Man United, dia selalu berkontribusi di Portugal, dan dia pernah berada di Madrid.

“Saya menghargainya karena dia tidak ingin standarnya menurun; dia ingin standar orang lain naik. Dan terkadang Anda kehilangan beberapa orang ketika hal itu terjadi.”

Phelan juga mengungkapkan bahwa tidak semua pemain Setan Merah dapat mencapai standar tinggi yang dimiliki Ronaldo. Oleh karena itu, Ronaldo merasa sangat frustrasi dan memilih untuk pergi dari klub.

“Saya ingat momen-momen tertentu ketika dia mendorong dan menekan keras, namun tidak mendapat banyak reaksi atau respons. Dan ada rasa frustrasi,” lanjutnya.

“Ketika Anda berurusan dengan para pemain papan atas, yang penting adalah tentang mereka dan di mana mereka bisa menyelesaikannya serta sejauh mana mereka bisa mencapainya. Mereka ingin melihat ke belakang dan berkata ‘wow, itu berhasil’.

“Dia mungkin menyadari, dan saya tidak tahu karena belum pernah berbicara dengannya, bahwa dia tidak dapat melakukannya di Manchester United. Jadi tantangannya ada di tempat lain.”

DAFTAR